Personal Budget Software

15Oct07

Sudah hampir 6.5 bulan sejak gw kerja di Batam, dan sudah 3.5 bulan sejak gw ditendang dari semua fasilitas kantor. Sejak saat itu, gw mulai mengalami kesulitan mengontrol keuangan gw. Pengeluaran gw bener2 meledak jauh dari perhitungan di Jakarta dulu (the reason why I took the job =P). Bahkan gak jarang pada akhir gw gak nabung sama sekali. Not to mention ongkos hidup di Batam memang mahal banget.

Ada baiknya juga karna gw jadi rajin mencatat pengeluaran. Tapi ternyata gak banyak membantu karena tiap bulannya pengeluaran gw makin membengkak dan membengkak. Bahkan pernah besar pasak daripada tiang. Alhasil, gw berencana untuk membuat aplikasi sendiri untuk mendisiplinkan pengeluaran gw.

Idenya sederhana aja yaitu dengan membatasi anggaran tiap kategori pengeluaran. Misalkan untuk makan sekian, transport sekian, pulsa sekian, dsb. Sehingga setiap kali gw mau mengeluarkan uang, gw akan teringat budget yang tersisa dan berusaha untuk menyesuaikan supaya gak melewati batas yang telah ditentukan. Namun kemalasan mengalahkan niat. Ide sudah ditelurkan sejak berbulan-bulan yang lalu tapi belum diimplementasikan sampai sekarang.

Sementara menunggu menangnya niat atas kemalasan, akhirnya gw browsing-browsing nyari software serupa. Ketemu 3 aplikasi yaitu cashbox, Buddi, dan moneywell. Dua aplikasi pertama gratisan, sedangkan moneywell harus bayar sekitar U$40, tapi ada versi trial yang bisa menampung sampai 200 transaksi.

Awalnya gw nyoba cashbox tapi memutuskan untuk tidak menggunakan dalam waktu kurang dari 2 menit. Dari interfacenya, gw nebak cashbox ini memang tujuannya untuk mengatur flow uang.

Selanjutnya gw mencoba Buddi. Namun rupanya gak berbeda jauh dengan cashbox. Buddi menyediakan fitur untuk mencatat pengeluaran namun gak ada limit yang bisa ditentukan sejak awal bulan. Tapi ada 2 hal yang menarik dari Buddi. Yang pertama adalah password. Buddi menyediakan fitur password yang untuk sangat penting karena seringkali gw meninggalkan Mac dalam keadaan ter-login untuk dipakai teman. Yang kedua adalah Buddi menyediakan fasilitas report dari tahunan sampai mingguan. Sebenernya gw juga blom pernah pake reportnya, tapi dari interfacenya keknya sih begitu =P

Waktu pertama kali buka moneywell, gw langsung deg-degan *halah* Di bagian kiri tampilan utamanya, terlihat jelas ember-ember (buckets) yang mewakili tiap kategori, yang dapat dianggarkan setiap bulannya. “Nah, ini yang gw cari!” Gw langsung jatuh cinta karena sangat akomodatif dan gampang dipakai plus ada fitur yang namanya moneyflow. Gunanya moneyflow ini, kita dapat mengalokasikan uang dari berbagai sumber misalnya dari gaji atau bonus. Bahkan alokasi bisa dilakukan dari kategori pengeluaran yang lain. Misalkan pengeluaran untuk makan lebih kecil dari yang diprediksi di awal, namun ada pengeluaran lain yang tidak direncanakan sebelumnya, maka kita bisa mengalokasikan pengeluaran makan yang tidak terpakai ke pengeluaran tidak terencana itu. Alhasil, jumlah pengeluaran kita pada akhir bulan tetap sama. Sayangnya aplikasi ini gak dilengkapi dengan password.

Jadilah gw menggunakan moneywell sejak awal bulan Oktober ini. Semoga pengeluaran bulan ini bisa lebih terkontrol sehingga gw punya cukup tabungan untuk beli versi full-nya. “Loh, katanya mo buat sendiri?” “Erm…” “dasar males!”



20 Responses to “Personal Budget Software”

  1. Waduhh…rajin bener…..
    Saya dulu cuma pake sistim amplop, dibagi dalam beberapa amplop. Kuncinya kita sendiri mesti disiplin, dan tahan godaan….lama-lama bisa kok ada sisa untuk menabung.
    Bonus, tambahan lain-lain hanya untuk cadangan investasi…jadi biaya operasional (kebutuhan bulanan), hanya dari sekian persen gaji (max 70% gaji). Kalau nggak bisa? Berarti harus dianalisis lagi kebutuhan operasional kita, pos-pos mana yang masih bisa dikurangi…mungkin nonton filmnya cukup sebulan sekali, demikian juga beli bajunya tak harus sebulan sekali.

    Rajin berniat aja Bu, bikinnya sih engga :”>

  2. mungkin section makan di kafe-kafe dan karaoke-karaoke bisa dikurangin syn =P

    wah, gw mah klo makan di kafe sama karaoke dibayarin baru mo pergi, kecuali ada udang di balik bakwan😛

    beranggarlah biar bisa beli mesin cuci .. alhasil biaya laundry lo yang keterlaluan itu bisa dikurangin.. hehehe..

    weits jangan salah may, secara tukang laundry libur 10 hari, alhasil gw nyuci baju sendiri neh, pake tangan lagi! *bangga bener*
    pas cerita sama nyokap katanya “belajar jadi ibu rumah tangga” *jadi malu*

  3. 3 ramot

    syn, melihat postingan lu yang ini, dan setelah gue itung2 kemaren pas pulkam gue habis x juta, sepertinya rencana jalan2 itu ditunda dulu :p

    jangan kayak orang susah dong mot ah, perlu subsidi? *yeah rite*

  4. weks…. ngeri jg ya ngeliat pengeluaran tak terduga. smoga bkn disebabkan pola hidup d batamnya ^^

    Pola hidup gw di batam sebenernya jauh lebih melarat daripada di Jakarta, tapi emang biaya hidup di batam, terutama jasa, mahal bet. Bahkan ada beberapa bank pemerintah yang ngasih tambahan tunjangan sebesar 20-25% untuk karyawannya yang ditempatkan di Batam. Ntar deh kapan-kapan gw tulis tentang kehidupan di Batam yang menarik, terutama kehidupan malamnya🙂

  5. Udah nyoba GnuCash? Gw make itu tuk nyata SEMUA pengeluaran dan pemasukan gw. Alasannya selain karena diminta oleh depkominfo, supaya gw bisa tau di bagian mana gw paling banyak ngeluarin duit. Jadi gw bisa menghemat di bagian tersebut (sama seperti niat elo lah :P) Tapi sayangnya gak ada binary version siap pake tuk Mac OS X. Kalo tuk Linux sih udah bertebaran dan bagusnya si developer nyedian binary version tuk Windows.

    Berhubung gak ada versi tuk mac dan seringkali gw males meninggalkan mac, jadi gw nginstal sebuah Linux di atas VmWare.. wakakkaka.. file data GnuCash nya selalu gw upload ke server di luar sono jadi andai gw lagi di Linux, gw tinggal donlod file datanya aje.. Ribet emang😛

    GnuCash emang cukup lengkap (baca: kompleks). Tapi gw perlu itu karena mungkin itu satu2nya program yg nyediain fitur multiple currency. Berhubung gw masih berurusan dengan Rupiah dan pastinya dengan Euro. heheheh😛 Tapi kalo cuma berurusan dg 1 mata uang aja, gw rasa aplikasi lain jg banyak yg bagus dan cukup.

    Sepertinya menarik, udah gw donlot, ntar pulang gw coba deh. Lagian sayang itu Kubuntu mubazir gak pernah dipake-pake😀

  6. Common rules-nya kayaknya simple deh mei, pisahin dulu yang mau ditabung sisanya ya cukup ga cukup lo harus bisa survive. yang pasti lo udah harus punya gambaran ttg pengeluaran rutin lo + duit seneng2. It works fine for me so far hehehe.. tapi kadang2 yang susah kalo ada kebutuhan mendadak sementara budget yg gw alokasikan untuk kebutuhan dadakan ini ga cukup atau ga ada sama sekali =P

    Ini yang gw lakukan pada awalnya Bob, sisihin sebagian untuk saving, dan gw harus survive dengan apa yang ada. Masalahnya by the end of the week, gw harus sarapan dan makan malam mi instan sampai gaji bulan selanjutnya turun😦 Mungkin ntar kalo gw udah lebih disiplinan, bisa pake pola kek gini.

  7. 7 felu

    wah, jadi ini alasannya ngelamar mo ngelamar kerja yang laen(baca di balikpapan):D

    ssstt, jangan bilang-bilang dong fel😀

  8. Gw ada tuh syn.. dulu pernah buat.. klo lo mao japri aja

    untuk windows ya nold?

  9. memang hebat si bapak arnold ini.. di saat yg lain menggunakan google, dia masih pake text editor (coding ndiri, gt :P)

    btw, susah emang ngatur pengeluaran.. kalo gue sih ga ngaruh pake aplikasi ato ga. pernah coba pasang di HP, biar lgs entry pas keluar duit, akhirnya ga kepake. sekarang sih yg namanya tabungan harus keluar duluan, transfer ke tempat lain. kalo akhir bulan bangkrut, ya nasib ^^;

    ~pos makan di luar gede bgt -.-
    ~udah tau tp ga ngaruh.. hehe..

    Mangkanya, kalo gajian itu slip gaji dikasih Acun tuk diselametin😀

  10. @andin/boby

    tabungan dikeluarin dulu ya? boleh juga tu.. tp itu kalo gw udah tau bisa nabung brp banyak. mudah2an pengeluaran 2 bulan ini sudah bisa menggambarkarn pengeluaran2 bulan2 selanjutnya sehingga gw bisa memutuskan brp banyak yg gw tabung.

    Ongkos awal2 pindah kadang2 suka susah diperkirakan. Tiba2 musti beli perabotan masak sampe €40, beli sepeda €70 lah, beli rantai gembok €10, bayar residence permit €188, de el el .. huhuhu

    ~kokJadiNgeblogDiSini?

    Emang tuh, klo pindahan emang bangkrut. Sampe skarang perabotan rasanya kurang terus. Palagi abis liat masakannya jo, jadi pengen bli kompor😀

  11. selamat datang Syn di dunia anak kos,
    saran setelah beberapa masukan dia tas,
    1. lo nyuci sendiri ajah terus, gw juga nyuci sendiri kok huehehehe…
    2. bener banget, lo sisihin langsung yang mau ditabung, I do it, kalo diakhir bulan udah mau menipis yah pinter2 lo aja untuk menghemat disana-sini.
    3. jangan pegang duit banyak2, kalo gw sengaja maks di dompet itu 150rb. Kalo perlu baru ke ATM dengan demikian bisa terhindar dari pemborosan, apalagi kalo lo males ke ATM😀,

    gw udah 5 tahun lebih ngekos jadi udah lebih expert wakakaka… dari me-manage keuangan dari kampung sampai setelah nyari duit sendiri…:p

    Wah, keknya gw perlu sering-sering konsultasi sama elu Pla😀 Itu tips no. 3, kebetulan di dalem komplek rusun gw ada mesin ATM, jadi runyam deh ha3x

  12. 12 anonimyos

    Jadi ingat masa kosan. Tiap kamar ud pernah gw pinjemin(tapi gag tiap kamar pernah gw balikin XD)

    Klo stau gw ada bank yang bisa maksa lu buat nabung Rp x /bulan syn. Jadi lu gag bisa ngambil jumlah itu melalui ATM, musti dateng langsung ke banknya. Gw gag tau yang bank lokal tapi yang gw tau Citibank bisa. Lumayan membantu(baca:memaksa) si.

    ~bniBisaGagBob?
    ~ITnyaSanggupGagBob?
    ~ngajakBerantam😄

    Hoo, bagus tuh kalo bisa maksa gitu. Btw, mangnya Citibank itu bisa tuk nabung ya? Bukannya dia ngeluarin CC aja yah?

  13. *suit-suit* blog baru euy!

    tengkyu syn buat postingan aplikasi keuangan scr gw gag bisa memanage keuangan pribadi, hadoooh… kepengennya coba ini-itu😛

    ehm ehem, jadi malu😛

  14. @anonimyos:
    Silahkan anda datang ke cabang BNI terdekat untuk memprosesnya =D btw ini siapa yah?? kok ngajak berantem pake ‘anonimyos’ =P pasti ini jos apa yos?

    @pla:
    yoi.. bener bgt nih.. jangan pegang duit cash bnyk2, cepet abisnya. gw ajah kadang2 kalo ada keperluan uang cash di rumah ga buru2 pergi ke atm, seringnya minjem nyokap ato ade gw yang kelas 1 smp hehehe..

  15. Apparently yes that’s for windows.
    Well I developed it in 2002 I guess😛 where I first came to depok.

    @ndin
    google, mikocok itu semua adalah tools ndin klo dari pandangan gw… not a religion😀 Soo.. tergantung aja mana yg lebih menarik unt dikembangkan itu yg gw pake… we call it fusion..😛
    Well mengenai sopwer, gw pake bbrp kali doank pas awal2x di sini, soalnya nga ada bayangan brapa pengeluarannya. Ketika udah apal di luar kepala, yah tinggal pinter2x manage aja…

    @pla:
    Klo gw, disini gw bukan 2 account di bank yg sama, satu unt account tabungan yg nga ada atmnya ama satu account yg ada atmnya…. Jadi tiap bulan gw selalu transfer duit gw ke tabungan yg kagak ada atmnya… Cash? gw paling bawa seadanya aja…😛

    Tahun 2002 adalah masanya gw masih dalam pergumulan batin memaknai class, method, object, while lu udah buat aplikasi beginian.. -.-;

  16. 16 anonimyos

    kayanya si bisa syn, kk gw make soalnya. Lagian bank klo ngandelin CC doang emang bisa idup ya😀 Tar gw tanya d. Tapi ya lu jangan Citibank lah.Profitnya kecil. Coba aja cari bank lokal, pasti ada yang bisa(CMIIW).

    @arwi
    ntar tanggal 26 microsoft ud siapin apa aja nold?😛
    ~soryOot😀

  17. anonimyos:
    ..Tapi ya lu jangan Citibank lah.Profitnya kecil. Coba aja cari bank lokal, pasti ada yang bisa(CMIIW)..

    di Batam ada BNI kan😉

    Duhh, yang pegawai teladan😀

  18. kalo gw sih buka di bank Mandiri, jadi punya 2 account, satu untuk yang biasa satu lagi untuk Rencana Mandiri, jadi tiap gajian tanggal 25, tanggal 26 auto debet ke Rencana Mandiri 500rb sebulan, gw baru nyoba untuk setahun,

    Jadi Syn, untuk Rencana Mandiri (sori Bob :P), lo ga bisa ambil tuh duit selama jangka waktu yang lo tentuin, dan nominalnya juga lo yang tentuin (kelipatan 100rb). Duitnya ga bisa lo ambil selama jangka waktu yang lo tentuin itu…

    Buka yang itu aja Syn, di semua bank kayaknya udah ada deh, cuman istilahnya beda-beda…Oh ia, bunganya untuk tabungan Rencana juga lebih tinggi dari tabungan biasa…

    Sip deh, ntar gw tanya-tanya. Kebetulan payroll prusahaan gw juga pake Mandiri. Thanks for the info..😉

    @Arnold,
    dari pada buka 2 account di bank berbeda, ribet, apalagi kalo males transfernya, udah bisa sih transfer antar bank…
    Tapi untungnya buka di bank berbeda sih, kalo butuh cash dan urgent banget duitnya tetap bisa diambil, kalo kayak usul gw di atas duitnya bener2 ga bisa diambil, bisa sih, tapi kena denda😦

  19. wah gue jadi tergerak… ke BRI aja, bunganya lumayan, dan cabangnya adalah cabang terbesar di Indonesia… jadi kemungkinan besar lo akan menjumpai Kantor Cabang Pembantu BRI di kep.Natuna…

    ~hihihi…

    Udah jatuh cinta sama client rupanya may? Atau sama orang-orang menarik yang berseliweran di client (baca: S***s***n)?😛
    Btw yah, di Batam sini udah banyak juga kok banknya, dari yang gede macam BCA, Mandiri sampe Panin juga udah ada. Maksud gw, gak susah tuk nyari bank ato ATM

  20. @my
    Ia May, di Sidikalang aja bank hanya ada 2, BRI ada sampe 3, dan bank SUMUT, buka BRI aja deh…😛, secara gw mau buka BRI satu lagi, biaya adm sebulan juga hanya Rp.5000 bank laen kan Rp. 7000, pengalaman bunga tabungan gw di Mandiri sebulan paling Rp. 3.500 hehehe…kebanyakan kepotong biaya adm nya….


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: