Wrong Flight

20Nov07

Tanggal 10 November yang lalu, gw membeli tiket PP Batam-Jakarta dalam ketergesa-gesaan karena cuti baru di-acc oleh bos. Rencananya mo liburan panjang di Jakarta selama 9 hari. Seneng euy! Jadwal terbang direncanakan tgl 11 November ke Jakarta dan 20 November balik ke Batam.

Berkoar-koar ke bos, temen kantor, temen kampus, temen SMA, keluarga inti, keluarga besar bahwa gw akan balik hari ini. Pagi ini gw trima banyak SMS dan telpon-telpon ucapan titi dj, selamat jalan, sun fung (selamat jalan dalam bahasa Mandarin). Pokoke udah yakin pasti gw bakal berangkat. Gw bahkan sudah mulai memikirkan cara membasmi kecoak-kecoak *literally* yang pasti sudah bermigrasi ke kamar kos selama gw tinggalin.

Flight gw tertulis Pk 16:15. Jam menunjukkan Pk 13:30. “Ahh santai-santai dulu deh, ntar kelamaan nunggunya,” begitu pikir gw. Jam menunjukkan Pk 14:00. Gw tukar baju dengan gerakan slow motion, potret-potret Reagan dulu *maklum bakal kangen*, mandangin kamar nyokap yang pewe, ke wese dengan santai, peluk-peluk bokap dan tante gw, pamitan sama pembokat, dan pegawai bokap dan koko gw.

Jam menunjukkan Pk 14.35 ketika gw naik ke atas mobil. Mulai panik sedikit *rumah gw terletak di Jakarta Pusat yang ketika matahari masih bersinar macetnya nauzubillah*. Berusaha menenangkan diri “lewat tol ini, gak bakalan macet lah.” Ternyata gw salah! Masuk tol Kemayoran sudah mulai macet. Pk 14:55, mobil baru jalan 2 km dari gerbang tol. Panik panik panik!! Gw minta pengemudi ambil bahu jalan. Gak efek!! Truk-truk dan kontener-kontener juga pada ambil bahu jalan. Rupanya ada perbaikan jalan yang awalnya 3 jalur jadi 1 jalur. Untungnya setelah lewat perbaikan jalan, mulai lancar.

Ternyata gw salah lagi! Lancarnya hanya sekitar 7 km dan mulai macet. Kata pengemudi “ini pada ngantri gerbang tol aja kok”, yang langsung gw amini. Eh, rupanya lewat gerbang tol Kapuk, macetnya gak berubah. Ternyata ada kecelakaan parah. Innova menabrak bagian belakang truk dengan kecepatan tinggi. Truk menabrak bagian belakang Xenia yang mengakibatkan kaca belakang pecah. Kap depan Innova sampai ketekuk dua. Untung gak ada korban terluka.

Lewat daerah kecelakaan trafik lancar. Tapi gak lama kemudian macet total. Celakalah gw. Jam menunjukkan Pk 15:44. Gw dalam keadaan sangat panik dan mulai berdoa. Pengemudi sudah mulai memotong-motong jalan layaknya selipan-selipan di trek F1. Pembuat macet adalah truk-truk yang keluar di Gerbang Kapuk, setelah itu lancar. Pengemudi langsung menggas mobil seperti tidak ada hari esok.

Setelah melewati gapura Soekarno-Hatta, gw mulai melihat-lihat papan terminal untuk Air Asia. Sekilas terbaca Terminal C Air Asia. Gw langsung kasih intruksi pengemudi Terminal C! Setelah sampai, gw pamit sama nyokap dan lari seperti dikejar setan, masukin koper dan tas bahu ke mesin scan sambil mencari konter maskapai. Sejauh mata memandang, konter check-in tidak terlihat. Gw tanya satpam dengan paniknya dan direspon dengan wajah bingung. Kesallah gw, dan ngedumel dalam hati “gemana seh, masak saban hari disini kagak tau *padahal bisa jadi dia baru kerja sehari*” Seorang porter yang berdiri dekat gw langsung bilang:

“Mbak, Air Asia di Terminal A..”
“Hah, masak sih? Disini gak ada?”
“Gak ada, di Terminal A”
“S****! Bisa lewat dalem gak?”
“Enggak, harus keluar dulu.”

Gw meluncur keluar, narik koper 18.4 kg dan bawa tas bahu seberat 6 kg. Gila, bahu sama tangan gw serasa mau copot! Sewaktu melewati terminal B Kedatangan, gw melihat porter dan troli nganggur langsung gw teriak “Bang! Ini bisa dorong koper saya ke Terminal A. Flight saya 20 menit lagi. Bisa lari gak Bang?” Abang yang baik hari jawab dengan gak kalah paniknya “Bisa, bisa. Ayo mana.” Setelah semua bawaan naek ke troli gw dan Abang langsung lari. Gw udah mau lepas sendal secara licin, tapi malu juga euy. Si Abang dorong troli dengan semangat 45 dan mendahului gw. Terminal B Keberangkatan.. Terminal A Kedatangan.. Napas abis, perut sakit, kaki senut-senut. Gw ketinggalan jauh di belakang Abang dan gw berhenti lari. Gw sudah mulai pasrah, gak sanggup lari. Dari kejauhan gw lihat papan Terminal A Keberangkatan. Sedikit lagi Syn, ayo lari terus! Gw pun berlari dan berlari.. Akhirnya sampai juga..

Mas yang jagain pintu masuk bolak-balik kertas tiket “Ini tiketnya mana?” “Itu paling depan Mas. Flight saya 15 menit lagi nih!” Gw ngomong dengan kesalnya sambil menarik kertas tiket gw dengan kasar. Abang yang baik hati gak boleh lewat pintu. Gw ambil segumpal duit dari dompet dan gw tomplok ke tangan Abang. Muka Abang langsung tersenyum sumringah. Sepasang bule berdiri depan mesin scan sambil angkat kopernya. Gw desak dengan terburu-buru dan dorong koper gw duluan. Mbak bule ngeliatin gw dengan tampang gondok *maaf yaa, gw bener-bener teburu-buru*

Konter check-in sudah kosong. Koper langsung gw masukin ke roda berjalan bagasi.

“Kelebihan 3 kg nih Mbak”
“Cuman 3 kg, gak bisa gratis aja?”
“Gak bisa, 60 ribu”
“50 ribu aja boleh gak?”
“Gak”

Gw ngeluarin dompet dan dipotong si Mbak,
“Bayarnya bukan disini, di konter something. *sunyi sejenak* Hmm… Namanya siapa ya Mbak?”
“Itu tuh, disitu ada.”
“Ini flight-nya hari Kamis, bukan hari ini. Pantesan namanya gak ada. Nih coba aja liat, tanggal 22″

DOENG!!

Gw liat tiket gw dan memang tertulis Thu, 22 Jan 2007. Thu which means Thursday, bukan Tuesday! Ampunnn, seumur-umur baru pertama gw kayak begini.

Gw berjalan keluar dengan lemasnya. Pulsa tinggal 422 perak. Gw SMS Abang yang akan jemput gw di Hang Nadim mengabarkan gak jadi jemput dan di-reply “Ha3x, udah lama aku gak denger joke lucu gini. Selamat menikmati macetnya Jakarta” -.-;

Celingak celinguk nyari toko yang jual pulsa dan mami tercinta tiba-tiba telefon “udah naik pesawat?” Gw menceritakan kronologis kejadian dan pengemudi muter balik ke airport. Setelah menunggu sekitar 20 menit, mami telefon lagi “ini kita salah jalan, keluar Grogol *yang macetnya gak kira-kira*, jadi agak lama, tunggu ya..”

Gw pun muter-muter cari toko minuman dan beli teh hijau di Dunkin Donut yang rasanya kurang cocok di lidah. 30 menit kemudian mobil datang dan selama 15 menit pertama, gw dinasihati nyokap. “Kurang tidur sih, jadi gak seger bisa sampe salah begini. Nanti pulang tidur yang cukup, minum vitamin dst dst.”

Sepanjang perjalanan pulang, gw telefon kantor. Untunglah supervisor gw yang murah hati memberi ijin cuti tambahan. Cuti gw untuk tahun ini habis sudah. SMS teman-teman Batam bahwa gw gak jadi balik. Seorang kawan Filipina gw sampe pangling bisa kejadian begini. Seorang sepupu saking gak percaya sampe nuduh gw emang dari awal rencana mo cuti panjangan. Sampai berita ini diturunkan, kaki gw masih terasa nyut-nyutan.

Moral of the story:

  1. Double check your ticket. What I mean by double check is asking another person to check it for you.
  2. Jika menjelang detik-detik penerbangan dan banyak aral melintang, periksa tiket kembali. Mungkin memang itu pesan dari Yang Maha Tahu bahwa elu memang tidak ditakdirkan untuk terbang.
  3. Jangan pernah berpikir tol yang masuknya bayar itu tidak macet. Palsu! Macetnya gak beda sama jalan biasa kecuali di atas Pk 20:00
  4. Pada hari kerja, berangkatlah ke bandar udara 2.5 jam sebelum jam terbang jika jarak rumah lebih dari 30 km.


13 Responses to “Wrong Flight”

  1. intinya elo salah beli tiket?

    Yoi dan baru nyadar setelah menempuh perjalanan yang sangat melelahkan.. -.-;

  2. 2 mahli

    speechless…

    jadi inget cerita beneran orang yg beli tiket online dari Jerman ke Sidney pas lagi musim dingin di Jerman. harapannya bisa mendapatkan hangatnya Sydney, Australia, malah pergi ke Sidney, Montana, USA yg notabene sedang merayakan musim dingin juga.

    http://www.news.com.au/dailytelegraph/story/0,22049,20994992-5006009,00.html

    Ha3x, ini mah gara2 geografinya jeblok pas masih SD *gw juga gak tau ada kota Sydney di US*

  3. mahli
    Sumpah.. kocak banget..

    Syntia
    1. usahakan sampai 2 jam sebelum jam keberangkatan (atau bahkan jam check-in).. Dengan kata lain.. kalau bisa berangkat ke Bandara, 4 jam sebelum jam keberangkatan. Dulu aku sama Wira dan Bayu ngos2an waktu mengantar Dipo.

    2… Wakakak… Thursday yah? Hyak hyak hyak..

    Dari rumah gw kalo gak macet, 45 menit udah bisa sampe erpot jadi waktunya gw pas-pasin gitu deh. Prinsip gw dengan modal sekecil-kecilnya mendapat keuntungan sebesar-besarnya. Dengan berangkat mepet-mepet, gak usah nunggu terlalu lama *maksa amat gw* But lesson learnt, kemaren gw jam 1/2 1 siang udah berangkat he3x.

  4. wakakkaa…kocak Syn…
    kasihan juga lo Syn, gw sih kalo ke Bandara selalu berangkat 3 jam sebelum, karena udah taulah ke Bandara min 2 jam.

    Jadi lo masih di Jakarta?
    Ok d, slamat jalan buat besok yah…

    Makasih, udah nyampe semalam. Hoahmm.. *masih ngantuk*

  5. Wah, bisa dibuat pelem nih:))

    🙂

  6. hahahaha.. gue juga bingung napa Thu -> bisa diartikan Tuesday…

    ~weird..

    That makes the two of us..😐

  7. Mantap! nice story =))

    🙂

  8. he2x😛,

    gw waktu naek kereta ke bandung mengalami kebalikannya syn,

    tiket hari selasa mau dipake hari rabu… untung orang kai baik2x, jadi tetep bisa pulang

    Wah, untung yah. Kalo pesawat kayak gitu pastinya angus tuh.

  9. Hahaha…ngakak ..:D
    Kok bisa…terlalu lelah kali…

    Ntah Bu, saya juga bingung kepala saya lagi dimana -.-;

    Koreksi, kalau di Jakarta, berangkat siang, sebaiknya 4 jam sebelum nya udah berangkat. Saya pernah ngomel sama teman, pesawat ke Brisbane jam 9 pm(pake Singapure Airlines)…saking disiplinnya dia ngajak berangkat jam 3 pm karena takut macet….jadi sampai di bandara counter check in belum buka.

    Hari Kamis akhirnya saya terbang ke Batam dengan flight pada jam yang sama, berangkat Pk 12:30 dari rumah, lesson learnt😀 Pk 14:00 sudah di waiting lounge dan sepertinya saya orang pertama check-in untuk penerbangan tersebut he3x

    Tapi dari Bandara-Jakarta, saya pernah 5 jam, gara2 macet total, hujan angin….pesawat turun jam 3 pm…saya sampai Cipete jam 9 pm.

    Wow, 5 jam di jalan.. Jakarta memang luar biasa ya Bu :))

  10. 10 pomponette

    syn, long time no see! baca cerita lo bikin kangen🙂 bandara emang tempat yang membuat jantung orang2 bekerja keras. deg2an, khawatir, panik, senang, sedih… hiks…

    Hulowww ceppo!! Pakabar Dek? Kangen juga *peluk*

  11. wakakakaka.. syn syn.. jakarta neh.. masa belon kenal ama macetnya.. tau ndiri gue dari priok ke pondok labu aja 5 jam.. gara2 itu tuh.. lewat tol yang ke grogol dan melewati jalur ke bandara.. dan fyi itu perbaikan jalan udah dari 1 1/2 taun yang lalu ampe sekarang kagak kelar2 -_-

    Iya sih, tapi gw gak pernah tau jalan tol itu macet. Orang masuknya aja bayar gitu loh, ampun dah -.-; Plajaran juga buat gw, laen kali kapok gw brangkat deket-deket gituh.

    bener banget fel.. harusnya bisa dibikin pelem buat tugas tekmul.. hahahahaha.. actingnya syn pasti keren abis.. kaya abis dikejer2, digonggong en digigit si reagan kampret ituh..

    Bolhe bolhe, asal taripnya cocok😛

  12. Hehe, curhatnya detail++ pake tips segala, turut prihatin..Syn.

    emang bener, double check juga asking for second opinion, penting. Apalagi kalo travelnya jauh-jauh, kayanya cuma di bandar udara kita ajah yang punya ‘Koeli tuh’, kalo ‘kejadian’ kaya yang lo alamin, ya angkat ndiri neng!.

    Gw kasih tips nih, kalo mau praktis lagi, jangan travel pake koper, lebih enak pake backpack-yang gede-dijamin seudahnya bonus six pack’berotot’ seudahnya, mantaf kan! hahaha.


  1. 1 Why I love My Company « Akhirnya punya blog juga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: